Subscribe On E-mail

SUBSCRIBE BLOG KAMI DI EMAIL ANDA :

Our web CEO RISMAN SIMANJUNTAK

Wednesday, 26 February 2014

Negara Maju Terus Didesak Kurangi Emisi Karbon Minimal 40 Persen

Greenpacks

"(Pada) Maret 2014 akan ada pertemuan kecil sebelum pertemuan di Peru, membahas protokol akan dibawa ke mana. Nah, misi kami jelas, melakukan negosiasi agar negara-negara maju seperti Amerika dapat memangkas laju emisi mereka minimal 40 persen," kata Koordinator Divisi Administrasi Umum, Dewan Nasional Perubahan Iklim (DNPI), Murni Titi Resdiana, di Bengkulu, Selasa (25/2/2014).

Murni mengatakan, saat ini Indonesia sudah memperlihatkan kemajuan dan iktikad baik dalam mengurangi emisi gas hingga 26 persen. Meski masalah pekatnya emisi gas ini sebagian besar adalah tanggung jawab negara maju, ujar dia, upaya di dalam negeri Indonesia juga tetap diperlukan.

"Ini pendekatan yang kami lakukan, kami tetap melakukan sesuatu, bukan marah-marah pada negara-negara maju," tegas Murni. Target yang diinginkan negara berkembang, imbuh dia, pada 2020 negara-negara maju dapat menekan emisi gas mereka antara 40 sampai 80 persen dari kondisi sekarang.

Murni mengatakan, negara berkembang mempunyai kelemahan dalam negosiasi dengan negara maju. Ketika negara maju didesak soal emisi gas ini, mereka justru balik mempertanyakan kondisi China yang masuk kategori negara berkembang dengan tingkat emisi karbon tinggi.

Namun, kata Murni, negara maju tak cukup mengelak dengan jawaban balik itu. Sebab, ujar Murni, negara maju sudah menyumbang emisi karbon sejak revolusi industri dimulai pada awal era 1900-an. Emisi gas karbon merupakan salah satu penyebab pemanasan global dan perubahan iklim.

No comments:

Post a Comment